XtGem Forum catalog

WWW.CERITAXGAY.COM

Beranda
Chat
Koleksi Kumpulan Cerita Sex Gay | Cerita Bokep Gay | Cerita Dewasa Gay | Cerpen Gay |Story Gay | Kisah Sex Gay | Cerita Hot Gay Terbaru dan Terpanas 2018
http://ceritaxgay.com/


Tags: gay, hot, sex, tetangga

Tetangga baru saya

Tetangga baru saya benar- benar menarik perhatian saya. Dia berusia 50-an, tinggi dengan tubuh ramping, dan rambut abu-abu. Dia hanya menjadi tetanggaku selama sebulan, aku hampir tidak melihatnya, tetapi ketika aku melakukannya aku merasa penisku menjadi keras. Aku benar-benar menyukainya dan tahu aku ingin dia meniduriku, pikiran merasa dia di dalam diriku membuatku begitu banyak. Beberapa minggu lagi berlalu, hari itu adalah hari yang sangat panas, jadi saya pergi ke kebun untuk menangkap matahari yang panas. Aku berbaring di tempat tidurku sambil memikirkan tetanggaku yang baru ketika aku mulai merasa penisku menjadi keras. Aku menarik celana pendekku ke lututku dan mulai mengayunkan tubuhku, memikirkan tetanggaku yang lebih tua. Saya berpikir tentang dia fucking saya dengan ayam keras panas, menggunakan tubuh saya untuk kesenangannya. Aku tidak bisa menahannya lagi, tubuhku menegang saat aku menembakkan aliran panas di dadaku. Hot cum lengket menutupi tubuhku, aku, mulai menggosoknya ke dadaku, setelah mengusapnya aku menjilat jari-jariku bersih. "Pertunjukan bagus, kamu benar-benar menikmati dirimu di sana, bukan." Aku memandang pagar dan melihat tetangga saya tersenyum pada saya, saya telah tertangkap basah dan itu sangat mempengaruhi saya. Berdiri, saya menarik celana pendek saya dan berjalan ke arahnya. "Hai, saya Mike, saya senang Anda menyukai apa yang Anda lihat." Saya bilang. "Halo Mike, saya John, saya menikmati apa yang saya lihat dan saya akan melihat lebih banyak lagi, kemari dan kita bisa bersenang-senang." Dia membalas. Aku memanjat pagar dan dia meraih tanganku, memelukku erat-erat, dia membawaku ke rumahnya dan masuk ke ruang duduk. Dia menyuruhku melepas celana pendekku dan berdiri di tengah ruangan. John berdiri di sana melihat tubuhku yang telanjang, aku merasa sedikit gugup, berdiri di sana telanjang dengan pria yang menatapku. Berjalan di sekitar tubuh telanjang saya masih menatap saya, dia mulai melepas kemeja dan celana pendeknya. Sekarang telanjang dia berdiri di depanku, kemaluannya adalah semi keras, itu pasti sekitar 8 inci. John melangkah ke tubuhku yang telanjang dan dia memelukku. Menarikku ke arahnya, tubuh kami bersentuhan ketika dia menciumku, lidahnya menemukan jalan ke mulutku yang bersemangat. Tubuh kami semakin dekat, ayam- ayam kami bergesekan bersama-sama. Aku bisa merasakan tangannya meraba-raba pantatku yang menarik pipiku terpisah, merentangkannya selebar mungkin. Ciuman kami bergairah, tubuh kami begitu erat dalam pelukan erat. Saya mulai merasa ayam Yohanes semakin keras melawan saya jatuh ke lutut saya, saya membawanya ke mulut saya. Menjilati kepala kemaluannya, menggoda dan dengan lembut mengisap ayam yang sekarang 10 inci. Aku membawanya ke mulutku dan mulai meredakan kemaluannya ke tenggorokanku. John memegang kepalaku dan mendorong kemaluannya lebih jauh. Aku terhuyung- huyung yang sepertinya mengubah John saat dia mulai menidurkan wajahku. Penisnya berdenyut di mulut dan tenggorokanku saat dia menidurkan wajahku, bola- nya membenturkan daguku. Sama seperti yang saya pikir saya tidak bisa mengambil lagi John meletus, cum panasnya menembak ke tenggorokanku. Ada begitu banyak dari cum lezat panasnya. Saat dia perlahan menarik keluar, saya menjilat dan mengisap kemaluannya bersih, tidak ingin melewatkan setetes. Dia terasa sangat enak, begitu lembut dan asin. Masih di lututku, John menyeretku ke sofanya dan membengkokkan tubuhku karena melebarkan lenganku. Aku merasakan jari John masuk ke lubang pantatku yang ketat diikuti yang lain. Dua jari-jarinya ada di lubang ketatku, sialan pantatku. John kemudian mulai mendorong dua jari dari tangannya yang lain ke arahku. Mendorong keempat jari saya sejauh yang dia bisa, dia kemudian mulai menarik lubang pantat saya, meregangkan saya. John membungkuk dan menjentikkan lidahnya ke lubang pantatku. Dia membesarkanku, air liurnya mengalir ke seluruh lubangku. John mendapatkan lubang saya bagus dan basah, melumasi saya siap untuk kemaluannya. John menarik jari-jarinya keluar dari pantatku dan menarik pipi pantatku terpisah. John pindah dan aku merasakan dorongan kepala penisnya ke lubangku yang dulu ketat. Dia dengan mudah menggeser kemaluannya ke pantatku yang terlumasi, masuk lebih dalam ke dalam diriku dengan setiap dorongan. 10 inci-Nya segera jauh di dalamku, dia merasa begitu besar. Memegang pinggul saya, dia menarik kemaluannya hampir sepanjang jalan keluar dan menabraknya kembali ke saya. Sialan saya dengan keras dan cepat, saya mulai mendorong kembali ke ayam John menginginkan dia lebih dalam pada saya. Pinggul John mulai buck saat ia membuat satu dorongan terakhir ke saya dan memompa cumnya jauh ke dalam lubang bercinta saya. Ayam miliknya berdenyut saat air mani panasnya mengisi lubang yang ingin saya dan ingin. John menarik tubuh saya dan menarik saya berdiri. Aku berbalik untuk menghadapinya dan melihat lelaki lain berusia lima puluhan berdiri di kamar, telanjang dan mengayunkan kemaluannya. Saya terkejut dan John bisa mengatakan ini dengan raut wajah saya. Dia tersenyum pada saya dan memberi saya tamparan main- main. "Ini Peter, teman saya, dan Anda akan membiarkan dia bercinta dengan Anda." John memberi tahu saya. Peter naik ke lantai dan berbaring telentang, masih mengayunkan kemaluannya. Saya tahu apa yang diharapkan dari saya dan berjalan ke arahnya. Aku mengangkang pinggulnya dan berjongkok jadi pantatku tepat di atas kemaluannya yang sangat keras. Peter menaruh kemaluannya ke lubangku dan aku menurunkan pantatku ke kemaluannya. Saya memiliki kemaluan Peter jauh di dalam lubang bercinta saya. Aku bersandar meletakkan tanganku di lantai di belakangku dan mulai meniduri kemaluan Peter. Aku mulai terangsang memiliki kemaluannya di dalam diriku. Saya mengendarai kemaluannya dengan keras dan cepat, memastikan saya mengambil panjang penuh, mengendarai ayam yang keras. Aku bisa merasakan setiap inci dari dirinya, jauh di dalam diriku, mengisi lubang bercinta, aku mengendarai kemaluannya mencengkeramnya dengan pantatku. Aku menyodok ke penisnya yang keras untuk terakhir kalinya ketika aku merasakan dia menembakkan cum panasnya ke dalam pantatku. Aku berputar pantatku pada kemaluannya, merasakan kemaluannya dalam diriku, cum nya menutupi bagian dalam pantatku. Aku meluncur dari kemaluan Peter, menurunkan tubuhku, mengambil kemaluannya ke mulutku. Saya mengisap kemaluannya bersih. Mencicipi cum nya di kemaluannya, saat dia menjalankan tangannya melalui rambutku. Melihat tubuhnya, aku bisa melihatnya menatapku, tersenyum saat aku memegang kemaluannya di mulutku. "Anakmu yang baik," kata Peter. "Dia anakku," kata John tersenyum, "Anakku yang baik". Mendengar hal ini membuat saya tersenyum ketika saya mengangkat kepala saya memandang John. "Aku anakmu John, aku ingin menjadi anakmu selama berminggu-minggu," kataku. Aku berdiri dan memeluk John erat-erat ketika bibir kami menyentuh, saling mencium dengan penuh gairah. Tangan kami menjelajah satu sama lain tubuh. Saya tidak ingin itu berakhir, saya sangat bahagia dan tahu saya sekarang memiliki pacar impian saya sendiri. Menarik kepalaku ke belakang, aku melihat ke mata John, dia tersenyum padaku dan meremasku lebih erat, menciumku lagi, lidah kami menyentuh saat ciuman kami menjadi sangat bergairah. Menjauh dariku, John memandangku, tersenyum. "Sebaiknya kau pulang, datang besok, aku ingin bercinta denganmu lain kali." Kata John. Meraih celana pendek saya, saya menarik mereka dan meninggalkan rumahnya, berjalan kembali ke saya, saya bisa merasakan John dan sperma Peter bocor keluar dari pantat saya. Saya tersenyum sendiri, senang dan puas.
Back to posts
This post has no comments - be the first one!

UNDER MAINTENANCE

Nikmat.jepitan.com
Tempat download bokep gay terlengkap.



© 2018 ceritaxgay.com