WWW.CERITAXGAY.COM

Beranda
Chat
Koleksi Kumpulan Cerita Sex Gay | Cerita Bokep Gay | Cerita Dewasa Gay | Cerpen Gay |Story Gay | Kisah Sex Gay | Cerita Hot Gay Terbaru dan Terpanas 2018
http://ceritaxgay.com/


Tags: hot, Om, Pria, tua

Kesenangan Liburan dengan Pria Tua

Di sana dia, dia pasti berumur sekitar enam puluh tahun, dia memiliki sosok yang luar biasa dan kulit coklat yang indah seolah menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berjemur. Dia berada di tepi kolam renang di hotel tempat aku menginap, entah kenapa aku menyukainya. Saya belum pernah bersama pria lain sebelumnya, tetapi untuk beberapa alasan melihatnya membuat saya bingung. Saya segera memasang celana pendek dan pergi ke kolam renang. Saya duduk di beberapa tempat berjemur darinya, tidak ingin terlalu dekat. Dia menoleh ke arahku dan tersenyum padaku, memerah aku tersenyum kembali. Saya berbaring di tempat tidur matahari saya selama satu jam ketika saya mendengar seseorang berkata, 'Maukah Anda minum?' Di sana dia, pria yang lebih tua ini sekitar empat puluh tahun lebih tua dari saya bertanya apakah saya ingin minum. Aku mengangguk dan dia menuju ke bar, dia mengambil beberapa gelas bir dan membawakannya padaku. "Apakah kamu keberatan jika aku duduk di sini?" Dia bertanya. Saya hanya mengangguk dan dia duduk di sebelah saya. Tangannya menggosok- gosokkan tanganku, itu mengirimkan bola lampu ke tulang punggungku. Dia memberi saya bir dan kami mulai mengobrol tentang liburan kami berdua dan apa yang kami berdua sukai. Itu tampak begitu alami berbicara kepada lelaki yang belum pernah saya temui sebelumnya. Dia memiliki suara yang seksi, itu membuat saya meleleh dan saya pikir dia tahu itu. Dia berdiri untuk pergi dan berbalik menghadapku. "Ngomong-ngomong, namaku Bert." Dia berkata "Aku Mike, senang sekali bertemu denganmu." saya membalas "Karena kamu sendirian di sini, bagaimana kamu mau keluar denganku dan beberapa temanku malam ini?" Bert bertanya. "Aku tidak yakin benar, aku tidak ingin menghalangi." "Jika kamu tidak yakin jangan khawatir, tetapi jika kamu ingin keluar malam ini aku di kamar 50, pastikan kamu ada di sana jam 8 malam" Dengan itu dia berbalik dan pergi meninggalkanku. Aku melihatnya pergi ke hotel tempat kami menginap. Dia memang memiliki tubuh yang indah untuk pria yang empat puluh tahun lebih tua dariku. Aku berbaring di tempat tidurku dan bisa merasakan penisku semakin keras saat aku memikirkannya. Saya kemudian tahu bahwa saya akan bertemu dengannya untuk pergi keluar malam ini. Aku berdiri di pintu hotel Bert dan mengetuk pintu. Tidak ada balasan. Aku melihat jam tanganku sejak awal. Aku mengetuk lagi dan menunggu, pintu itu tiba-tiba terbuka dan Bert berdiri hanya dengan handuk melilit pinggangnya. Dia mengundang saya masuk dan saya duduk di tepi tempat tidur double besarnya. Dia memberi saya bir dingin dan tersenyum kepada saya. "Minumlah Mike, maaf aku belum siap, aku merasa sangat horny dan harus memiliki ***. Tapi sepertinya aku harus menunggu sampai nanti sekarang untuk menyelesaikannya." Aku tersipu merah karena tidak tahu harus melihat ke mana. Bert tertangkap ini dan menjatuhkan handuknya. Dia menatap lurus ke mataku dan kami menahan pandangan kami untuk sementara waktu. Bert lalu menunduk ke arah kemaluannya dan aku mengikuti dengan mataku. Dia memiliki ayam besar, itu pasti sekitar 8 inci dan itu hanya semi keras. Saya belum pernah melihat ayam yang begitu besar sebelumnya. "Apakah Anda suka Mike, saya pikir Anda tahu, saya telah melihat cara Anda memandang saya selama beberapa hari terakhir. Anda ingin menyentuhnya, bukan, Mike." Aku hanya mengangguk ketika Bert berjalan mendekatiku. Ayam besar besarnya berayun saat dia berjalan. Dia berdiri di depanku, kemaluannya hanya beberapa inci dari wajahku. Meraih tanganku dia meletakkannya ke kemaluannya. Mengetahui apa yang dia inginkan, aku mulai perlahan-lahan mengayunkan kemaluannya yang besar. Kepala penisnya sangat besar dan cum pra sudah bocor keluar dari itu. Pemandangan yang ada di depanku membuatku begitu bersemangat. Aku melihat ke arah mata Bert dan tersenyum ketika aku membuka mulutku dan mengambil kepala kemaluannya ke dalamnya. Bert mengeluarkan erangan kecil dan kemaluannya mengejang. Penisnya tumbuh lebih besar di mulutku. Dia pasti setidaknya 12 inci panjang dan sangat tebal. Aku mengisap kepala kemaluannya dengan lembut, menggunakan lidahku untuk menjilati ujung dan bagian bawah kemaluannya. Aku kembali mengangkat kemaluannya dengan lidahku dan mengambil kepala ke mulutku dan mengisap lebih keras. Bert meraih bagian belakang kepalaku dan mulai mendorong kemaluannya ke mulutku. Aku tersumbat ketika ayam besarnya mulai masuk ke tenggorokanku. Pasti ada setidaknya 9 inci dari hot hard cock di mulutku. Bert mencengkeram kepalaku lebih erat, mulai menidurkan wajahku dengan dorongan yang dalam. Tersedak saya telah berhenti dan saya mengisap saat dia menidurkan wajahku. Pinggul Bert mulai berontak liar saat ia memompa cum panasnya ke tenggorokanku. Rasa krim yang panas dan asin itu sangat enak. Bert menarik kemaluannya keluar dari mulut saya dan saya menjilatnya dengan bersih memastikan bahwa tidak ada sisa cumnya. Bert menarik saya berdiri dan menyuruh saya melepas bajuku. Menjadi merah terang, tetapi tanpa mengatakan apa- apa dan untuk beberapa alasan, saya mulai menelanjanginya. My 9inch cock bermunculan dengan bebas saat saya melepas jeans saya. Saya sekarang benar- benar telanjang di depan Bert. Dia berlari tangannya di atas tubuh halus saya dan turun ke penisku. Dengan tangannya dia memberikan ayam jantan dan bola saya perasan erat dan menyuruh saya berlutut di tempat tidur. Aku berlutut di tempat tidur menghadapinya seperti aku diperintahkan. Dia membelah kakiku dan membuatku mendorong pantatku ke arahnya. Bert mulai memercik lubang pantat kecilku dengan semacam minyak. Lalu ada sedikit tekanan dan Bert mendorong jarinya ke pantatku yang ketat lalu yang lain. Terkesiap menyelinap melewati bibirku saat dia mulai mendorong jari- jarinya masuk dan keluar dari pantatku. Menyebarkan mereka saat dia mulai menarik mereka keluar untuk membuat peregangan ketat. Bert melepaskan jarinya dan menampar pantatku dengan keras dengan tangannya. Ketika saya mencoba untuk melupakan pipi pantat saya, saya merasakan kepala penis besar Bert's melawan lubang ketat saya. Dia mendorong kepala kemaluannya melawannya, aku bisa merasakan lubangku mulai terbuka. Bert memegang pinggulku dan mendorong lebih keras, kepala kemaluannya mulai memasuki pantatku, aku menjerit keras dan air mata mulai terbentuk di mataku. Lubang saya direntangkan terbuka lebar, Bert terus mendorong lalu dia berhenti, kepala kemaluannya sekarang ada di pantat saya. Setelah beberapa saat, Bert terus mendorong kemaluannya yang besar ke dalam pantatku sedikit demi sedikit, dia menghampiriku. Lubang saya yang dulu ketat membentang lebar oleh ayam besar Bert. Dengan satu dorongan keras terakhir, Bert memiliki 12 inci di dalam lubang saya. Memegang pinggul saya Bert fucked saya keras dan cepat. Menarik hampir semua jalan keluar dan mendorong kembali ke lubang saya. Saya menemukan diri saya mendorong kembali ke ayam Bert mencoba untuk membuatnya lebih dalam pada saya. Bert segera mulai buck dan mendorong ayam kerasnya ke pantatku untuk terakhir kalinya ketika aku merasakan cum panasnya menembak ke pantatku yang dulu perawan. Tinggal di dalam aku dia bersandar ke telingaku. "Pantat dan tubuhmu sekarang milikku, kamu adalah kekasih muda baruku. Tetap di sana dan jangan bergerak." Bert berkata dengan tegas. Saya melakukan seperti yang dikatakan Bert kepada saya. Saya tidak bergerak bahkan ketika saya bisa merasakan cumnya mulai bocor keluar dari lubang saya. Saya kembali merasakan sesuatu yang dingin terhadap pantat saya. Aku melihat sekeliling dan melihat Bert mulai mendorong butt plug besar ke pantatku yang penuh. "Itu akan menyimpan cumku di pantatmu." Bert memberitahuku. Aku tersenyum padanya, rasanya aneh, aku belum pernah memasang butt plug in my hole sebelumnya. Sama seperti aku mulai terbiasa dengan perasaan Bert mengambil bola saya. Dia kemudian mulai membungkus tali di sekitar mereka dengan erat. Bola saya dalam beberapa detik menjadi merah dan ayam saya mulai tumbuh. Melihat ini Bert tersenyum dan mengikat tali di sekitar pangkal penisku juga. Dia menarik saya berdiri dan saya berdiri di sana di depannya. Penisku menunjuk padanya dan bola saya tampak seperti sepasang buah prem. Steker pantat di pantatku membuatku merasa terangsang setiap kali aku pindah. Dia menyerahkan saya pakaian saya dan menyuruh saya berpakaian. Begitu kami berdua memakai pakaian kami, dia mulai menceritakan apa yang akan terjadi malam ini. "Kami akan bertemu dengan beberapa temanku yang tinggal di sini. Kalian akan baik untuk mereka berempat. Mereka suka pria muda sepertimu dan kamu akan menyukai mereka juga." Kami meninggalkan hotel kami dan berjalan ke rumah temannya. Bert mengetuk pintu. Yang lebih tua menjawab pintu dan mengundang kami masuk, dia mengarahkan kami ke apa yang tampaknya menjadi ruang tunggu. Ada tiga pria lain di ruangan itu, tidak ada yang lebih muda dari enam puluh. Mereka semua menatapku dan tersenyum padaku. Bert datang di sampingku. "Mike, ini Jeff, Alan, Norman, dan Sid. Kau adalah hiburan mereka untuk malam ini. Kau akan menyenangkan mereka semua dan aku akan memfilmkan semua yang kau lakukan. Apakah kau mendukung Mike itu?" Bert bertanya. "Ya, saya Bert saya akan menyenangkan mereka dan membantu mereka bersenang-senang." saya membalas "Bagus, Mike, matikan semua pakaianmu, pergi dan tunjukkan pada Sid dan yang lain, betapa kamu menyukainya." Bert memerintahkan. Aku berdiri di tengah lantai dan menelanjangi. Bola saya terikat dan ayam melompat keluar. Aku berjalan ke Sid dan berlutut. Sid sudah mengeluarkan kemaluannya dan aku membawanya ke mulutku. Menghisapnya jauh ke tenggorokanku. Kepalaku naik-turun di kemaluannya. Saat saya menghisapnya, saya merasa seseorang menarik sumbat pantat dari pantat saya. Aku naik ke tangan dan lututku dan merasakan seekor ayam besar yang keras masuk ke dalamku. Siapa yang pernah mengacaukan lubang saya dengan keras dan cepat. Sid segera melepaskan cum panasnya ke mulut dan tenggorokanku. Tidak lama setelah dia menarik keluar Jeff meletakkan kemaluannya di. Dia tidak mengambil waktu, dia meraih bagian belakang kepalaku dan mendorong ayam 10 inci nya lurus ke tenggorokanku membuatku tersedak dan muntah saat dia mengacaukan wajahku. Saya segera merasakan cum menembaki pantat saya saat Alan memompa cumnya ke dalam lubang saya. Dia menarik keluar, aku bisa merasakan dia dan sperma Bert's menuruni kakiku ketika Norman mendorong kepala kemaluannya di lubang pantatku. Dia baru saja memegang kepala kemaluannya di pintu masuk pantatku. Jeff mengeluarkan kemaluannya sehingga kepalanya beristirahat di lidahku. Kemudian Norman dan Jeff mendorong ayam- ayam mereka jauh ke dalam tubuhku untuk mengisi tubuhku. Saya mencoba menjerit karena rasanya seolah-olah saya dicabik-cabik. Tapi ayam Jeff menghentikan suara apa pun yang keluar dari mulutku. Mereka meniduriku secepat yang mereka bisa, stroke panjang yang mendalam. Aku benar- benar digunakan dan sedang kacau keras oleh mereka berdua. Mereka segera meletus pada saat yang sama, mengisi lubang saya dengan cum lengket panas. Pantatku setidaknya dua kali lebih banyak oleh mereka berempat dan mulutku digunakan tanpa henti. Bert mendatangi saya dan memfilmkan saya dari dekat. Saya tertutup cum itu bocor keluar dari mulut dan pantatku. Lubang pantatku menganga. Pagi itu aku masih perawan dan sekarang aku adalah mainan. Sid berdiri dan pergi dan mengambil gelas. Dia menyerahkannya padaku dan menyuruhku untuk mendorong cum dari pantatku ke dalam gelas. Saya melakukan yang terbaik yang saya bisa dan segera setengah gelas diisi, dengan cum dari empat pria yang lebih tua yang baru saja meniduriku. "Minumlah sekarang." Kelima pria di ruangan itu berkata. Aku menaruh gelas itu ke bibirku dan meminumnya. Rasanya sangat pahit saat lidahku masuk dan tenggorokanku turun. Saat saya melakukan ini, semua lima pria sedang mengayunkan cocks mereka di sebelah wajah saya. Segera setelah saya selesai minum, cum shot cum pertama memukul wajah saya. Setiap orang menembakkan bebannya ke wajah saya sementara Bert merekam setiap detiknya. Pada akhir malam kami semua lelah. Bert memberitahuku untuk berpakaian saat kami kembali ke hotel. Dalam perjalanan kembali ke hotel Bert memberitahu saya bahwa saya telah menjadi pemuda yang baik. Dia menepuk-nepuk pantatku, dan meremas penisku yang sedang sakit dan bola karena mereka masih terikat. Ketika kami memasuki hotel, orang- orang melihat saya ketika saya masih memiliki cum di wajah dan di rambut saya. Kami naik ke kamar Bert dan mengambil pakaian kami dan naik ke tempat tidur. Bert menyendok di belakang saya kemaluannya beristirahat di antara pipi saya saat ia melepaskan tali di sekitar penis dan kemaluan saya. "Besok kita akan bertemu lebih banyak teman- temanku." Bert memberitahuku. "Aku tidak sabar." Saya membalas. Bert melingkarkan lengannya di tubuh saya, saya, merasa sangat puas dan bahagia, saat kami berdua tertidur nyenyak.
Back to posts
This post has no comments - be the first one!

UNDER MAINTENANCE

Nikmat.jepitan.com
Tempat download bokep gay terlengkap.



© 2018 ceritaxgay.club

HTML hit counter - Quick-counter.net

Pair of Vintage Old School Fru