WWW.CERITAXGAY.COM

Beranda
Chat
Koleksi Kumpulan Cerita Sex Gay | Cerita Bokep Gay | Cerita Dewasa Gay | Cerpen Gay |Story Gay | Kisah Sex Gay | Cerita Hot Gay Terbaru dan Terpanas 2018
http://www.ceritaxgay.com/


Tags: gay, hot, sex

Pengalaman Berkemah

Saat itu musim panas tahun '79. Saya baru saja lulus SMA dan akan kuliah di musim gugur. Hari-hari itu hangat, dan ternyata malam semakin panas. Keluarga saya selalu berkemah untuk liburan musim panas kami, sejauh yang saya ingat. Kami selalu pergi ke tempat yang sama, taman negara sekitar 80 mil dari rumah. Itu tidak terlalu "kasar". Meskipun kami tidur di tenda-tenda setiap lokasi kamp memiliki stopkontak listrik dan air yang mengalir di tiang di depan perkemahan, dan kamar mandi / mandi bangunan di ujung jalan bagi kita. Ada jalur hiking, dan sungai meliuk-liuk melewati taman, cukup dalam untuk berenang. Ketika kami pertama kali mulai berkemah, Ayah telah membeli tenda surplus tentara tua. Benda itu beratnya satu ton dan sangat sulit diatur, tetapi itu cocok untuk orangtuaku, kakak perempuanku, Lana, dan aku. Seiring berjalannya waktu, kami mendapat tenda-tenda baru, dan akhirnya tempat perkemahan kami memiliki tiga - satu untuk orang-orang, satu untuk saudara perempuan saya, dan satu lagi untuk saya. Tahun ini, bagaimanapun, hanya ada dua, karena Lana menghabiskan musim panas bersama pacarnya di utara. Saya merindukan Lana. Kami akan menjelajah, menjelajah, dan berenang di sungai sepanjang hari, lalu nongkrong di sekitar api unggun di malam hari. Tidak ada persaingan antar saudara di antara kami, dan jika kami bukan saudara kandung, kami akan menjadi teman baik. Kami melakukan banyak hal bersama. Tanpa dia, aku agak kehilangan dan bosan. Saya bangun pagi-pagi sekali dan memutuskan untuk memeriksa pohon yang saya dan Lana telah mengukir nama kami sekitar 8 tahun yang lalu. Itu adalah pendakian yang layak dari tempat perkemahan di sepanjang jalan setapak yang, dilihat dari pertumbuhan berlebih, mungkin belum banyak digunakan sejak dia dan aku berjalan. Saya hanya agak-agak ingat di mana pohon itu, dan berjalan perlahan-lahan mencoba untuk mendapatkan bantalan saya ketika saya pertama kali mendengarnya. Suara basah, berirama bukanlah sesuatu yang pernah saya dengar di hutan sebelumnya. Aku berhenti dan memiringkan kepalaku, mencoba mencari sumber suara itu. Sepertinya itu datang dari depanku, lebih jauh di bawah jalan setapak. Diam-diam, agar tidak menakut-nakuti apa pun itu, aku merayap maju. Jejak itu terbuka menuju tempat terbuka yang kecil, dan ketika saya mencapai itu saya mendengar dengusan yang jelas datang dari seseorang. Aku berjalan menuju tempat terbuka, menjaga diriku tersembunyi sebagian besar. Ketika saya bisa melihat ke tanah terbuka itu, mata saya terbuka karena terkejut. Di tempat terbuka itu seorang lelaki mungkin sekitar usia ayah saya, 40-an atau awal 50- an. Keterkejutan saya adalah karena dia memiliki celana di sekitar pergelangan kakinya dan berlutut di depannya adalah pria yang jauh lebih muda, usia saya atau lebih. Pria yang lebih muda itu mati- matian menghisap kontol pria yang lebih tua itu. Saya tidak naif, tidak perawan, atau pemalu. Saya tahu semua tentang seks, dan pergi "sepanjang jalan" dengan pacar di tahun pertama sekolah menengah saya. Tetapi pemandangan di hadapan saya, dua pria berhubungan seks, adalah sesuatu yang tidak pernah saya lihat atau bahkan pertimbangkan ... itu adalah sesuatu yang primitif dan itu menggoncangkan saya ke inti saya. Aku tidak bisa mengalihkan pandanganku dari pandangan, dan ketakutan dan kegembiraan menerjangku. Aku merasakan kontolku menegang di celanaku ketika lelaki tua itu memegangi kepala pria yang lebih muda itu dan mulai mendorong masuk dan keluar dari mulutnya. Pria yang lebih muda itu sepertinya menyukainya, tangannya melayang di penisnya yang terbuka saat dia menyentak diri sendiri sambil membuat mulutnya kacau. Dorongan pria yang lebih tua menjadi lebih cepat dan lebih dendeng. "Dia akan turun di mulut orang lain," pikirku, penisku sendiri meledak penuh kesakitan di celana pendekku. Saya tidak tahu mengapa hal itu membuat saya sangat bersemangat, tetapi itu terjadi. Tanganku merayap ke depan celana pendekku dan aku mulai membelai diriku melalui materi saat aku melihat pria yang lebih tua tumbuh semakin dekat dan mendekati orgasme. Aku hampir datang sendiri ketika pria yang lebih tua mendorong kemaluannya jauh ke dalam mulut pria yang lebih muda, cukup untuk membuatnya muntah, melemparkan kepalanya ke belakang dan mendengus keras. "Dia ... dia bercinta di mulutnya," pikirku, penuh semangat. Aku bisa merasakan basahnya pre- cumku sendiri membuat kepala penisku licin di dalam celana dalamku. Tangan pria yang lebih tua itu jatuh dari kepala pemuda itu. Pria yang lebih muda, masih cepat mengelus kemaluannya sendiri, kembali mengisap. Itu hanya beberapa detik sebelum saya merasakan lebih dari merasakan pria yang lebih muda. Aku membelai diriku melalui celana pendekku dan tiba-tiba aku juga cumming, pelapis cum tebal penuh bagian dalam celana saya. Saya pasti membuat keributan ketika itu terjadi, karena kepala pria yang lebih tua itu tiba-tiba berbalik ke arah saya. Ketika orgasme saya sendiri mencapai kesimpulan yang menggigil, matanya terkunci dengan mata saya. Baut listrik murni meledak di tubuhku. Aku tidak bisa mengalihkan pandanganku dari matanya meskipun aku sangat ingin. Saya ingin berlari, tidak tertangkap oleh tatapannya, tetapi tidak bisa bergerak. Mantra itu rusak ketika aku melihatnya tersenyum dan mengedipkan mata padaku. Terbebas dari kelumpuhan saya, saya terhuyung mundur lalu berbalik dan hampir berlari menyusuri jalan setapak. Kaki dan tangan saya yang telanjang tergores dari semak-semak, tetapi saya tidak memperhatikan itu sampai saya kehabisan nafas dan berhenti. Setelah saya berhenti, pikiran saya memainkan apa yang saya lihat dan penis saya mengancam akan mengeras lagi. Saya melepaskannya, dan tiba-tiba menyadari bahwa saya memiliki masalah besar. Bagian depan celana pendek saya basah dengan cum saya. Itu tampak seperti aku kesal. Aku tidak bisa kembali ke perkemahan seperti itu. Saya berjalan ke sungai, menggunakan jalan sampingan yang saya tidak mengharapkan ada orang lain. Sesampai di sana, saya memastikan tidak ada orang di sekitar, menendang sepatu saya kemudian mengambil celana pendek dan pakaian saya dan melompat masuk. Saya membilas pakaian saya dan mencuci cum yang ditempeli ke penis dan selangkangan saya. Menempatkan celana saya dan celana pendek kembali, saya berenang untuk sedikit mencoba menenangkan diri. Orangtuaku bangun ketika aku kembali ke perkemahan. Ayah sedang di panggangan, memasak sarapan saat Ibu sedang menyiapkan piring dan serbet di meja piknik. "Apa yang terjadi denganmu?" dia bertanya, sambil memperhatikan pakaian basah kuyupku dan goresan di kaki dan tanganku. "Uh, berenang," aku tergagap. Aku mendengar ketukan, entah bagaimana mengharapkan dia tahu apa yang telah kulakukan, apa yang kulihat. "Kalian semua tergores," katanya. "Aku, uh, pergi menjelajah sebelum aku pergi ke sungai." Itu adalah penjelasan yang sia- sia, tapi sepertinya dia menerimanya. "Sebaiknya kau mandi dan mengambil air sungai itu darimu," katanya. "Goresan itu mungkin terinfeksi. Sarapan akan siap ketika kamu kembali." Aku mengangguk, lalu mengambil beberapa pakaian kering, handuk, dan sebatang sabun, dan praktis berlari ke gedung mandi. Bangunan itu memiliki dua pintu masuk, satu untuk pria dan satu untuk wanita. Kamar pria (dan saya berasumsi para wanita, juga) memiliki toilet dan wastafel segera setelah Anda berjalan di kemudian lorong pendek menyebabkan tiga kamar mandi, masing- masing dengan pintu itu sendiri yang terkunci. Dalam ketergesaan saya, saya hampir bertemu dengan seseorang ketika dia keluar dari salah satu kamar mandi. Jantungku berhenti saat aku mengenalinya sebagai lelaki yang lebih tua dari tanah terbuka itu. Matanya melebar sedikit, lalu seringai malas melintasi wajahnya. "Nikmati acaranya?" dia bertanya dengan tenang, melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada orang lain di sana. "Uh, apa ..." aku tergagap. Saya mulai mencoba untuk mengelilinginya, ke dalam keamanan salah satu kamar mandi, tetapi dia menghalangi jalan saya. "Di hutan ... kau tahu, ketika kau melihatku, penisku dihisap. Dia baik, ngomong- ngomong, suka mengisap ayam," katanya, tersenyum. Jantungku berdegup kencang sehingga aku tidak bisa bernapas. Anehnya, penisku mulai mengeras di celana basah saya lagi. Dia melihatku. "Apakah kamu jatuh setelah kamu kabur?" dia bertanya, melihat goresan pada saya. "Kamu mungkin harus mencuci mereka. Aku akan membantu." Aku ingin berlari, ingin membuat kakiku bergerak dan menjauh darinya. Sebaliknya, tangannya mengambil tanganku dan aku dengan tersentak mengikutinya kembali ke kamar mandi yang baru saja dia tinggalkan. Aku berdiri gemetar saat dia menutup dan mengunci pintu di belakang kami. "Kamu tidak akan mandi dengan pakaianmu, kan?" dia bertanya, menarik kemejanya dan menggantungnya di pengait di dinding di sebelah pintu. Dia melepas celananya, mengungkapkan bahwa dia tidak mengenakan pakaian dalam. Dia menggantung celananya dengan bajunya, lalu melangkah ke arahku. Saya melihat seorang pria telanjang untuk pertama kalinya. Dia lebih tinggi dari saya, dan lebih berat. Dia tidak terlalu berotot, tapi juga tidak lembek. Dia memiliki rambut tebal di dadanya, dan secara impulsif aku ingin menjalankan tanganku melaluinya. Lebih penting lagi, penisnya yang tebal terjuntai di antara kedua kakinya. Ayam yang kulihat di mulut pria yang lebih muda tadi. Aku gemetar ketika dia mengambil pakaian kering dan handuk dariku dan meletakkannya di bangku pendek, lalu dia menarik jariku. Saya tidak tahu mengapa saya membiarkan dia melakukan ini saat dia membuka kancing celana saya dan mendorongnya ke bawah. Secara robotik, saya melangkah keluar dari mereka. Aku belum pernah telanjang di depan siapa pun sebelumnya. Bahkan satu waktu saya dengan pacar saya, kami menanggalkan pakaian dan melakukan akta dengan cepat dalam kegelapan total. Namun, tidak pernah terpikir olehku untuk mencoba menutupi diriku di depannya. Dia mulai mandi, dan dengan lembut mendorongku di bawahnya. Kepala pancuran menyiram air panas yang menyengat, dan aku merasakan tangannya di pinggulku saat dia memakaiku sepenuhnya di bawah semprotan. Penisku tidak sama bingungnya denganku, tumbuh dengan panjang penuh begitu aku merasakan tangannya di tubuhku. Saya benar-benar gemetar sekarang, tapi saya tidak tahu apakah itu karena ketakutan atau kegembiraan. Tangannya jatuh dariku untuk beberapa saat, lalu kembali licin dengan sabun. Dia dengan lembut menggosok saya, tangannya berkeliaran di seluruh tubuh saya sampai mereka berkumpul di penisku. Rasanya jari-jemarinya yang melilitnya dengan ringan membuat saya hampir cum di sana dan kemudian. Aku merasakan penis kerasnya menekanku, menggosok ke atas dan ke bawah pantatku saat dia perlahan mengelusku. Orgasme keduaku hari itu datang entah dari mana, mengamuk melalui diriku dan menembakkan tali tebal cum ke dinding kamar mandi. Saya bergidik dengan setiap ledakan, dan ketika itu terjadi saya sangat lemah sehingga saya akan jatuh jika dia tidak memeluk saya. Saya merasa sangat BAIK. Perasaan tenang dari orgasme, panasnya pancuran, dan rasa tubuhnya menekan punggung saya dan membuat saya merasa puas. Saya merasa seperti saya bisa tetap seperti itu selama berjam-jam. Namun, dia dengan lembut menarik dariku dan memutarkanku. Tangannya meluncur ke pundakku, memberikan tekanan untuk memindahkanku ke lututku. Seketika, saya tahu apa yang diinginkannya. Dia membuatku marah, sekarang dia ingin aku melepaskannya. Dalam keadaan nyaris- nirvana, perlahan-lahan aku berlutut, penisnya yang keras berada di depan wajahku. "Silakan," katanya, "buka. Kamu tahu kamu mau." Aku melakukannya. Tidak pernah dalam mimpi terliar saya atau mimpi buruk saya pernah berpikir tentang mengisap ayam laki-laki. Namun, tampaknya hal yang paling alami di dunia untuk dilakukan saat itu juga. Bibirku terbuka, dan aku menutup mataku ketika kepala penisnya meluncur melewati bibirku dan ke mulutku. Salah satu dari kami mengerang ... Aku tidak yakin apakah itu dia atau aku. Tanpa alasan, saya mulai menggeser mulut saya ke atas dan ke bawah porosnya. Dia merasakan sedikit sabun, namun ada juga musang pahit di sana. Rasa itu membuat saya bersemangat, dan kontol saya yang lemas seperti ingin mengeras lagi, meskipun memiliki dua orgasme yang luar biasa dalam satu jam terakhir. Aku meraba-raba kemaluannya selama satu menit sebelum aku merasakan tangannya memegang sisi kepalaku. "Biarkan aku," katanya, dan mulai mendorong kemaluannya masuk dan keluar dari mulutku. Satu lagi kegembiraan, yang saya tahu datang dari saya kali ini. Tusukannya semakin cepat, dan aku tersumbat sedikit ketika kepala penisnya menabrak bagian belakang tenggorokanku, tetapi aku tidak ingin menjauh darinya. Tanganku menemukan pinggulnya, dan aku merasa mereka memberikan sedikit sentakan ke samping setiap kali dia meluncur ke mulutku. Di belakang pikiranku, aku mengenali gerakan dari tempat terbuka itu. Dia semakin dekat. Dia akan cum di mulutku! Penisku tersentak, mengeras sedikit ketika aku menyadari aku ingin dia cum, mengisi mulutku dengan jus. Saya mulai mengisap keras setiap kali dia mundur, dan dalam hitungan detik saya mendapat upah saya. Aku mendengarnya mendengus, merasakan dia mendorong kemaluannya ke dalam mulutku ketika mulutku dipenuhi rasa asin, sedikit pahit dari cum-nya. Perasaan penisnya berdenyut dengan denyut nadi masing-masing luar biasa, memabukkan. Secara naluriah, saya menelan, cum tebalnya meluncur dengan nikmat ke tenggorokan saya. Dia tersentak beberapa kali lagi, lalu aku merasa dia santai. Dia dengan lembut menarik kemaluannya keluar dari mulut saya, menarik saya ke kaki saya, dan memeluk saya. Aku merasakan rambut dadanya yang tebal, basah, dan kusut menempel di dadaku yang hampir halus. Saya merasa ... wow. "Kurasa aku tidak bisa minum lagi secepat ini," dia terkekeh. Dia mencium bagian atas kepala saya, lalu melepaskan saya. Dia mematikan shower, lalu menyerahkan handukku saat dia meraihnya. "Aku Paul, ngomong- ngomong," katanya, mengeringkan tubuhnya. "B-Akan," kataku, perlahan- lahan mengeringkan tubuhku juga kering. "Apakah kamu pernah melakukan sesuatu dengan pria sebelumnya, Will?" dia bertanya, menjatuhkan handuk dan mengambil pakaiannya. "Tidak," aku tergagap. "Kamu alami," katanya, tersenyum. "Kamu dibuat untuk ini." Saya tersipu karena pujian itu, tetapi tahu di belakang benak saya bahwa dia mengomeli saya. Aku hanya mengisap kemaluannya selama satu menit, tanpa alasan. Dia telah melakukan sisanya. Dia selesai berdandan, lalu memperhatikanku saat aku mengenakan pakaian bersih dan kering. "Aku di situs 75," katanya. "Jika kamu ingin lebih, itu." Aku mengangguk, lebih untuk mengakui apa yang dikatakannya daripada setuju dengannya. "Aku berharap bertemu lagi," katanya, lalu membuka pintu kamar mandi terbuka dan mengintip ke kamar mandi. Melihat itu jelas, dia memberiku kedipan lalu melangkah keluar, menutup pintu kamar mandi di belakangnya. Aku memberinya waktu sebentar, lalu meninggalkan gedung. Saya terhuyung- huyung kembali ke perkemahan kami, menggantung pakaian dan handuk basah saya di tenda untuk mengeringkan, dan makan sarapan cepat. Mom dan Dad berkata mereka akan mendaki, dan aku memberi tahu mereka bahwa aku akan tidur siang sejak aku bangun pagi-pagi. Aku masuk ke tenda dan menutupnya di belakangku. Saya berbaring di kantong tidur saya, pikiran saya memikirkan apa yang telah terjadi, apa yang baru saja saya lakukan berulang kali. Seperti yang saya lakukan, penis saya tumbuh keras lagi dan meskipun sudah memiliki dua kali lipat, saya menariknya keluar dari celana pendek saya dan mulai mengelusnya. Aku bisa merasakan kemaluannya di mulutku masih, rasa cum masih tersisa. Saya menyadari bahwa saya sama bersemangatnya dengan keyakinannya saat saya bersemangat tentang apa yang telah terjadi. Dia tahu aku akan menghisap kemaluannya sebelum aku tahu. Tanganku terbang di penisku yang berdenyut saat aku melihat seringai malasnya, tikar tebal rambut dadanya, penisnya yang tebal penuh di mata pikiranku. Sebuah orgasme yang lemah ketiga memukulku ketika aku ingat merasa kemaluannya berdenyut di mulutku dan mengisinya dengan cum. Penisku yang malang tersengat setelah orgasme itu menjauh dariku. Saya telah menggosoknya mentah. Saya membersihkan cum saya dengan kain lap dari ransel saya, kembali ke celana pendek saya, dan dengan cepat tertidur dengan kebahagiaan yang benar- benar terpuaskan. Seperti yang saya lakukan, saya menyadari bahwa saya DID menginginkan lebih. Lebih banyak.
Back to posts
This post has no comments - be the first one!

UNDER MAINTENANCE

Nikmat.jepitan.com
Tempat download bokep gay terlengkap.



© 2018 ceritaxgay.com

XtGem Forum catalog